Home / Tarbiyah / Guru Idaman Dunia – Akhirat

Guru Idaman Dunia – Akhirat

Perbincangan  tentang rendahnya akhlak siswa  bukan hal yang baru,  namun bisa dikatakan sejak beberapa tahun terakhir ini keadaan semakin merosot. Mulai dari kekerasan, pornografi hingga yang kini sedang menjadi pemberitaan dan pembicaraan hangat adalah fenomna rendahnya penghormatan siswa terhadap guru. Banyak bentuknya mulai dari  acuh tak acuh terhadap guru dalam proses KBM hingga kekerasan verbal bahkan kekerasan fisik.

Banyak faktor pendorong yang memunculkan fenomena rusak tersebut. Namun disadari atau tidak ada faktor lain yang ternyata tak dapat diabaikan yaitu rendahnya integritas dan moral para pendidik. Bukan hanya moral secara pribadi, namun juga moral dan akhlak terhadap para peserta didik. Sekedar contoh adalah sikap kekerasan yang hari ini seringkali justru dipertontonkan oleh sebagian oknum  guru di negeri ini.  Koran Sindo, Jum’at (30/10/2015) mengangkat berita tentang pemukulan seorang siswa SD di wilayah Kendal, Jateng oleh seorang guru yang berakibat meninggalnya siswa tersebut. Masih di Koran yang sama pada Ahad (8/5/2016) seorang siswa di sebuah SD Inpres di Cambaya (Makasar, Sulsel) melaporkan oknum guru di sekolahnya ke Unit Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu Polres Gowa. Kepada polisi JE (siswa) melaporkan SB seorang oknum guru pegawai negeri sipil (PNS) di sekolahnya yang diduga tega memukulinya hingga mengalami luka lebam di wajahnya Sabtu 7 Mei 2016. Itu hanya sekedar contoh yang terekspos, kasus yang belum diangkat masih banyak.

Dalam Islam Guru memiliki kedudukan yang istimewa sebab selain bertugas mentransfer ilmu sejatinya ia adalah seorang pendidik yang bertugas mentransfer nilai-nilai kebaikan  kepada peserta didiknya. Dari Abu Umamah al-Bahiliy radhiyallahu ‘anhu berkata:

ذُكِرَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلاَنِ أَحَدُهُمَا عَابِدٌ وَالاَخَرُ عَالِمٌ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَضْلُ الْعَالِمِ عَلَى الْعَابِدِ كَفَضْلِي عَلَى أَدْنَاكُمْ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَهُ وَأَهْلَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرَضِينَ حَتَّى النَّمْلَةَ فِي جُحْرِهَا وَحَتَّى الْحُوتَ لَيُصَلُّونَ عَلَى مُعَلِّمِ النَّاسِ الْخَيْرَ. رواه الترمذى

“Diceritakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam . Dua orang laki-laki, yang satu ‘abid (orang yang banyak beribadah) dan yang satu lagi ‘alim (orang yang banyak ilmu). Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam  bersabda: “Kelebihan seorang alim daripada orang yang beribadah adalah  bagaikan kelebihanku dibandingkan dengan salah seorang  seorang kalian yang paling rendah. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (lagi): “ Sesungguhnya Allah subhanahu wa ta’ala , malaikat-Nya, penduduk langit dan bumi sampai semut yang berada dalam sarangnya serta ikan bershalawat (memohon rahmat) untuk orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban, shahih).

Bahkan di dalam hadits lain seorang mu’alim (pengajar) yang memiliki ilmu agama yang tinggi (ulama’) adalah pewaris para Nabi. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

وَإِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ وَإِنَّ الْأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلَا دِرْهَمًا وَرَّثُوا الْعِلْمَ فَمَنْ أَخَذَهُ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

“Ulama’ adalah pewaris para Nabi. Para Nabi tidaklah mewariskan dinar dan dirham. Mereka mewarsi ilmu. Siapa yang mengambilnya berarti telah mengambil bagian yang besar.” (HR Abu Dawud, Al-Hafidz Ibnu Hajar menyatakan hadits ini hasan)

Oleh karena itu menurut Islam seorang guru harus dimuliakan dan dihormati sebab ia adalah wasilah bagi seseorang untuk mendapatkan hidayah, menemukan jalan kebenaran. Namun penghormatan terhadap guru juga berbanding lurus dengan dengan adab dan kewajiban yang mesti ditunaikan. Bila ini dilanggar wajar bila kemudian para murid justru merendahkan dan melecehkan kehormatan guru.  Ada banyak adab yang kiranya perlu diperhatikan para guru, di antaranya :

  1. Ikhlas Mencari ridho Allah

Di era yang sarat dengan materialisme ini,  pendidikan juga turut mengalami disorientasi. Hal ini juga berpegaruh pada orientasi mengajar seorang guru.  Banyak guru yang sekedar memenuhi jam mengajar atau sekedar bekerja namun kehilangan ruh dalam mengajar. Akibatnya tugas yang diemban terasa lebih berat dari yang sesungguhnya. Apa lagi bila rintangan dan aral melintang, pasti beban itu semakin berat dirasakan. Akibat selanjutnya adalah penurunan kualitas pengajar yang pasti akan dirasakan oleh peserta didik. Oleh karena itu berusaha mengikhlaskan niat hanya mencari ridho Allah adalah cara utama dan pertama dalam menigkatkan performa seorang guru dalam mengemban tugasnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ثَلَاثٌ لَا يُغِلُّ عَلَيْهِنَّ قَلْبُ مُسْلِمٍ إِخْلَاصُ الْعَمَلِ لِلَّهِ وَمُنَاصَحَةُ أَئِمَّةِ الْمُسْلِمِينَ وَلُزُومُ جَمَاعَتِهِمْ

“Tiga hal pengusir galau dari hati seorang muslim, ikhlas  beramal hanya karena Allah subhanahu wa ta’ala, komitmen dengan arahan para pemimpin kaum muslimin dan melazimi jama’ah mereka. “(HR Abu Dawud, Tirmidzi dan yang lainnya,  Dishahihkan Al-Albani dalam Shahih Al-Jami’ As-Shaghir No. 6766).

  1. Menjadi Teladan Utama dalam Amal dan Akhlak

Kemuliaan guru tak semata-mata karena  banyaknya ilmu yang dimiliki tetapi pada praktek nyata imu yang dimiliki. Karena praktek nyata inilah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam digelari uswah hasanah (contoh yang baik). Begitu pula para ulama yang digelari sebagai waratsatul anbiya’ (pewaris para Nabi). Mewarisi para Nabi ‘alaihimu salam bukan sekedar teori belaka, tapi juga mewarisi sikap mental pribadi yang patut diteladani. Bila yang terjadi sebaliknya maka ilmu yang dimiliki tak punya nilai apa-apa kecuali tumpukan kitab yang dipikul orang –orang bodoh, persis seperti  keledai yang kerjanya hanya sekedar kuli angkut, itulah orang-orang Yahudi.  Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :

مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُوا التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًا بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآَيَاتِ اللَّهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

“Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang lalim.” (QS Al-Jumu’ah: 5)

Di dalam ayat ini Allah subhanahu wa ta’ala menyerupakan orang-orang Yahudi yang dibebani perintah mengamalkan taurat, tapi kemudian mereka tak mengamalkannya seperti keledai yang memikul tumpukan kitab namun tak mengerti isi kandungannya. Perumpamaan yang sangat buruk bagi orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah. Tak sedikitpun ayat-ayat itu bermanfaat bagi mereka. Dan  Allah tak kan memberikan  taufik kepada orang-orang yang zalim lagi menerjang aturan-aturan Allah serta keluar dari ketaatan. (At-Tafsir Al-Muyassar : 131)

  1. Menghiasi Diri dengan Muraqabatullah

Meraih keikhlasan sekaligus mencitrakan diri sebagai teladan bukan perkara yang sepele. Bahkan seringkali harus tercemari oleh motif-motif duniawi sesaat semisal popularitas dan jabatan mentereng. Salah satu jurus yag manjur untuk mengatasinya adalah selalu menghadirkan muraqabatullah (merasa sealau diawasi Allah subhanahu wa ta’ala). Sungguh mengajar dan mendidik adalah amanah agung yang kita para pendidik akan dimintai tanggung jawabnya, maka janganlah kita mengkhanatinya. Allah berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تَخُونُوا اللَّهَ وَالرَّسُولَ وَتَخُونُوا أَمَانَاتِكُمْ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanah yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetaihui” (QS Al-Anfal: 27).

Imam Syafi’i rahimahullah mengatakan: “Ilmu itu bukanlah apa yang dihafal tapi ilmu adalah apa yang bermanfaat.” (Tadzkiratus Sami’ Wal Mutakallim, hal: 215) .

Menumbuhkan muraqabatullah dapat dilakukan manakala para guru, mu’alim senantiasa berkomitmen melaksanakan ibadah yang wajib maupun yang sunah serta menjauhi segala yang dilarang. Agar maksimal maka diperlukan komunitas shalih yang saling mengngatkan dalam kebaikan. Sebab lingkungan adalah faktor yang sangat penting unttuk diperhatikan.

  1. Tetap Semangat Meski Murid Belum Sepenuh Hati

Mengajar dan menddik memang bukan pekerjaan ringan, ada saja hambatan dan rintangan yang dihadapi, salah satunya adalah polah tingkah dan kurangnya semangat para murid. Dan itu adalah sebuah sunatullah yang pasti ada. Oleh karena itu meski seorang siswa pada awalnya kurang ikhlas dan serius dalam menuntut ilmu, bukan berarti seorag pengajar harus mundur dari tugasnya. Justru dengan barakah ilmu keikhlasan dan kesungguhan murid akan dapat diharapkan pada saatnya. Bahkan keikhlasan sejatinya merupakan derajat tertinggi seorang hamba, hingga dibutuhkan proses yang lama dan tarbiyah yang berkelanjutan.  Sebagan Ulama Salaf Mengatakan:

طَلَبْنَا الْعِلْمَ لِغَيِر اللهِ فَأَبَى أَنْ يَّكُونَ إِلَّا للهَ

“Kami mencar llmu untukselain Allah, tapi ilmu enggan dan hanya mau karena Allah”

Sebagian ulama menjelaskan ungkapan di atas, bahwa ilmu itu tujuan akhirnya adalah ikhlas karena Allah (meski awalnya tidak). Bila para pemula harus dipaksa ikhlas dan serius sejak awal, ini menyulitkan dan menjadikan ilmu sia-sia. (Tadzkiratus Sami’ wal Mutakalimin, hal 215).

Nah disinilah peran utama seorang guru untuk membangkitkan semangat dan gairah para siswa untuk menuntut ilmu.

  1. Tegas Namun Tetap Satun

Dalam rangka mendidik, hukuman sangatlah diperlukan, agar para peserta didik selalu serius dan tak menyepelekan ilmu serta ulama. Bahkan sekali waktu pukulan pun diperlukan untuk tujuan itu. Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang  pendidikan sholat bagi anak:

مُرُوا أوْلادَكُمْ بِالصَّلاةِ وَهُمْ أبْنَاءُ سَبْعِ سِنينَ ، وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا ، وَهُمْ أبْنَاءُ عَشْرٍ

“Perintahkan anakmu untuk sholat saat usianya telah mencapai tujuh tahun, pukullah mereka saat usaia mereka telah sepuluh tahun bila mereka enggan melaksanakannya” (HR. Abu Daud, Hasan)

Meski demikian tentu tak sembarang memukul. Ada aturan koridor yang perlu diperhatikan. Di antaranya jangan memukul wajah serta bukan pukulan yang membuat cidera.  Al-Imam Muhammad ‘Ali bin Muhammad Alaan Asy Syafi’iy berkata: “Maksudnya pukullah dengan pukulan yang tak mencederai dan hati-hati jangan sampai mengenai wajah. (Dalilul Falihin, lituruqir Riyadhish-shalihin: 2/434).

Pukulan yang dilakukan juga bukan merupakan ekspresi kemarahan seorang guru atau balas dendam seorang guru terhadap murid. Tapi tak lebih merupakan bentuk pendidikan sekaligus bentuk kasih sayang guru kepada anak. Syaikh Utsaimin rahimahullah berkata saat menjelaskan hadits di atas: “Pukulan yang dimaksud dalam hadits di atas adalah pukulan yang  bernlai pendidikan dan tidak membahayakan anak. Maka seorang bapak tak diperkenankan memukul anak dengan pukulan yang mencederai serta dilakukan berkali-kali, apalagi menjadi sebuah kebiasaan.” (Syarh Riyadhus Shalihn, Ibnu Utsaimin, Juz 1/336)

Dengan demikian pukulan tak bisa dihilangkan sama sekali dari dunia pendidikan. Kurang tepat bila dengan alasan banyaknya kasus kekerasan guru kemudian meninggalkan sama sekali pemukulan. Sesuatu yang diperintahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentu mengandung maslahat yang banyak. Syaikh Utsaimin berkata, masih dalam menjelaskan hadits di atas: “Oleh karena itu tidak benar pendapat pakar pendidikan kontemporer hari ini yang mengklaim sebagai  pendidik sejati, bahwa tidak ada pukulan bagi anak kecil di sekolah. Hadits di atas adalah bantahan yang telak, sebab bagi sebagian anak omongan semata tak bermanfaat, seringkali pukulan justru lebih bermanfaat. (Syarh riyadhis Shalihin Ibnu Utsaimin, 1/357)

Demikian sekilas adab-adab yang seyogyanya diperhatikan para guru, agar amanah yang mereka emban berbarakah. Amien.

Oleh : Abdurrahman bin Abdillah

Baca Juga

Jangan Menzalimi Guru

Beberapa tahun yang lalu ada seorang guru Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 2 Makassar, Dahrul (52), ...

Silakan tulis komentar Anda demi perbaikan artikel-artikel kami

error: Content is protected !!
DIBUKA KEMBALI PSB-2020/2021-Gel-(2) khusus Unit-DIDMulai 1 Maret 2020
+ +